Wednesday, July 30, 2008

Umat Islam Dunia Perlu Pelajari Kebhinekaan Indonesia

Contents : Antara


Cipanas - Mufti Besar Republik Arab Suriah, Dr. Ahmad Badruddin Hassoun mengatakan bahwa umat Islam dari seluruh dunia perlu belajar tentang kebhinnekaan yang tumbuh dan berkembang di Indonesia.

"Saya menyaksikan berbagai pemeluk agama -yang berbeda-beda- dapat tumbuh dan berkembang memajukan suatu peradaban untuk kemajuan bersama," kata Mufti Besar Suriah itu di Cipanas, Jabar, Sabtu.

Ahmad Badrudin Hassoun merupakan Ketua Majelis Fatwa Tertinggi Suriah. Di negerinya ia banyak memegang jabatan penting, di antaranya anggota dewan penasihat komisi internasional untuk mendekatkan madzhab dalam Islam.

Jabatan lain sebagai anggota pendukung intifadha dan perlawanan terhadap proyek Zionisme, pendiri Yayasan Sosial al-Furqon, Yayasan Dompet Kesehatan Masyarakat. Ia juga seorang pemikir dan aktivis dalam hubungan intra-agama dan antarperadaban.

Menurut pria kelahiran 1369 H/1949 M di kota Haib, Suriah itu, kunjungannya selama di Indonesia sejak 21 hingga 26 Mei telah membuat dirinya kagum. Ia sempat berdialog dengan para tokoh agama: Hindu, Budha, Kristen Katolik dan Protestan hingga pemuka agama Islam berpengaruh.

Ketika berada di Yogyakarta, ia dianugerahi gelar Doktor Honoris Causa (HC), menyempatkan diri berkunjung ke sejumlah pondok pesantren terkemuka seperti Gontor dan Krapyak, melihat kemajuan teknologi pembangunan pesawat di Bandung dan terakhir diterima Wapres Yusuf Kalla (24/5) dan dijamu makan siang di Istana Cipanas oleh Menag M. Maftuh Basyuni.

Sebagai umat Islam, ada tiga "kitab" yang harus dipelajari di Indonesia. Selain yang pertama Al Quran, kedua tentang alam semesta dan ketiga tentang manusianya. "Saya menemukan ketiga kitab tersebut ada di Indonesia." kata Hassoun.


Di Suriah, Hassoun dikenal sebagai pemegang otoritas keagamaan negara Sunni. Kendati begitu ia juga seorang relegious leader. Namun ia juga bisa memposisikan sebagai community leader, yang berfikir dan bersikap luas, lintas batas dan universal sebagai bagian dari kewargaan dunia.

Dalam penjelasannya kepada Menag, ia mengatakan, membaca "kitab" Indonesia amat menarik. "Karena itu, perlu pula membacanya secara komprehensif," jelas Hassoun.

Dubes RI untuk Suriah, H. M. Muzammil Maftuh mengatakan, di negerinya Hassoun termasuk mufti yang amat dihormati. Baik karena pemikirannya maupun upayanya dalam memajukan peradaban dunia, moderat, universal dan membawa rahmat bagi semua umat manusia.

Sementara itu Menag M. Maftuh Basyuni mengatakan, pihaknya berharap Mufti Besar Suriah itu dapat berkunjung lagi ke Indonesia dalam jangka waktu lama. Sesuai permintaan Wapres, kedatangan Hassoun ke berbagai tempat ibadah nanti diharapkan akan mendorong pencerahan bagi pembangunan peradaban dunia lebih maju.

Menanggapi permintaan itu, Hassoun menjawab, jangankan seminggu. Sebulan pun ia bersedia berada di Indonesia. Hanya saja, karena kesibukan, dalam waktu dekat ini saja ia harus memenuhi undangan umat muslim di Inggeris.